PAKAR KESEHATAN PREDIKDI PANDEMI COVID-19 AKAN BERAKHIR

visit indonesia
&80 x 90 Image
Spread the love

JAKARTA – Ketika kurva Covid-19 menurun dan lusinan negara bagian melonggarkan pembatasan mereka, banyak dari kita mengajukan pertanyaan yang sama. Kapan pandemi akan berakhir? Ini adalah masalah yang banyak dari kita pikir terjawab musim panas lalu, setelah ketersediaan vaksin secara luas dan sebelum munculnya varian omicron yang sangat menular.

Tapi ketika gelombang omicron mulai surut dalam beberapa pekan terakhir, beberapa pakar kesehatan masyarakat ditanyai pertanyaan itu, dan jawaban mereka mungkin mengejutkan Anda.

Musim panas ini

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan pandemi secara resmi dapat pindah ke fase yang kurang mendesak pada musim panas ini jika cukup banyak dunia yang divaksinasi. “Harapan kami fase akut pandemi ini akan berakhir tahun ini, tentunya dengan satu syarat: vaksinasi 70 persen (target tercapai) pada pertengahan tahun ini sekitar Juni, Juli,” ujarnya seperti dilansir di laman Eat This Not That, Ahad (27/2/2022).

Namun Al-Jazeera mencatat sebagian besar dunia terus bergerak terlepas dari metrik itu. Bahkan ketika daerah-daerah kaya di AS sedang bertransisi untuk mempertimbangkan Covid-19 sebagai penyakit endemik, demikian juga daerah-daerah yang lebih miskin di dunia seperti Afrika, di mana hanya 11 persen dari populasi divaksinasi.

Ketika Covid-19 jadi kurang serius dari flu

“Sulit untuk mengetahui secara pasti bagaimana pandemi akan berakhir, tapi saya pikir setidaknya ada kemungkinan yang masuk akal bahwa Covid-19 pada akhirnya tidak terlalu menjadi masalah kesehatan masyarakat daripada flu,” ujar David Dowdy, profesor epidemiologi di the Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health.

Bahkan sekarang, lanjutnya, untuk seseorang yang divaksinasi dan dikuatkan, risiko rawat inap lebih tinggi jika terkena flu daripada jika terkena Covid-19. “Saya pikir masih terlalu dini untuk mengatakan apakah gelombang Covid-19 akan terjadi setiap musim dingin, lebih sering, atau lebih jarang,” tambahnya.

Tapi menurutnya, jika Covid-19 tidak menyebabkan lebih banyak orang sakit parah daripada penyakit menular non-pandemi lainnya, flu musiman misalnya.

Ketika vaksin menjadikannya endemik

“Kami benar-benar berada dalam situasi di mana vaksinasi telah meletakkan dasar bagi respons imun yang kuat,” ujar Andrew Pekosz, profesor mikrobiologi molekuler dan imunologi di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health.

Sekarang, bahkan jika Anda terinfeksi, hasil akhirnya adalah penyakit yang lebih ringan dan respons kekebalan yang lebih kuat untuk melindungi Anda dari varian berikutnya. Lebih banyak kekebalan dalam populasi akan membatasi penyakit dan pada akhirnya mengurangi infeksi virus juga. SARS-CoV -2 pada akhirnya akan menempatkan dirinya dalam lubang di mana ia tidak akan memiliki banyak kemampuan untuk berubah secara drastis dan mengatasi respons kekebalan. “Itu akan menjadi waktu ketika kita benar-benar dapat mulai membicarakan ini sebagai sesuatu yang lebih seperti flu musiman, sebagai lawan dari virus pandemi yang masih ada sampai hari ini,” ujarnya.

Ketika kita baru memutuskan untuk hidup dengan Covid-19

“Ada begitu banyak variabel di sini yang tidak diketahui,” ujar Catherine Troisi, profesor di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas di Sekolah Kesehatan Masyarakat Houston, di Luar Negeri.

Dari sisi virus, apakah kita akan melihat lebih banyak varian (mungkin)? “Pandemi berakhir dengan salah satu dari dua cara, virus menghilang atau masyarakat memutuskan untuk hidup dengannya. Saya pikir kita menuju yang terakhir,” ujarnya.(*/Da)

Loading...