TIDAK SETIA, 10 NEGARA DENGAN PERSELINGKUHAN TERTINGGI DI DUNIA

visit indonesia
&80 x 90 Image
Spread the love

JAKARTA – Negara dengan perselingkuhan tertinggi di dunia ada 10. Warga di negara ini dikenal tidak setia karena berbagai alasan. Salah satunya karena munculnya situs kencan di luar nikah. Selain itu, sikap yang lebih terbuka terhadap seks secara umum membuat perselingkuhan kini semakin banyak dilakukan dan tidak lagi menjadi masalah. Padahal, secara tradisional, berselingkuh adalah hal yang tabu.

Situs The Richest mengumpulkan data dari situs Hookup dan Durex untuk mengungkap negara yang paling mungkin untuk berselingkuh. Negara-negara ini pun sering disebut memiliki hubungan gelap. Lantas negara mana saja? Berikut daftar negara dengan perselingkuhan tertinggi di dunia dilansir dari Mirror, (27/2/2022).

1. Thailand 56% Negara dengan perselingkuhan tertinggi di dunia pertama adalah Thailand . 56% dari populasi Thailand mengaku tidak setia. Thailand memiliki banyak ketidaksetiaan termasuk tradisi mia noi (istri di bawah umur). Usia muda di negara ini memiliki budaya di mana pria dan wanita mempunyai teman dan sering menghabiskan waktu bersama selain dari pasangan mereka. Tidak semua hubungan ini bersifat seksual. Ada juga tumbuh budaya seks untuk dijual yang terutama ditujukan untuk laki-laki di panti pijat, klub dan rumah bordil. Namun survei Durex menunjukkan bahwa wanita lebih sering berselingkuh daripada pria. Temuan ini menghadapi reaksi keras dari media Thailand.

2. Denmark 46%Denmark selalu mendapat skor tinggi pada peringkat yang menilai kebahagiaan warganya. Namun mereka juga mendapat skor tinggi dalam hal perselingkuhan. Meskipun tampaknya aktivitas mereka yang tinggal di ibu kota Kopenhagen mendorong tingkat rata-rata perselingkuhan. Lebih dari sepertiga orang yang tinggal di Kopenhagen tidak setia kepada pasangannya. Meski begitu, hampir separuh dari mereka yang sudah menikah mengaku pernah berselingkuh.

3. Italia 45% Perselingkuhan di Italia tidak merusak hubungan pernikahan warganya. Meskipun telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, negara ini masih memiliki salah satu tingkat perceraian terendah di antara negara manapun.

4. Jerman 45% Mengejutkan bahwa orang Jerman lebih mungkin berselingkuh daripada orang Prancis. Tapi tampaknya Prancis memiliki beberapa trik dan berhati-hati dalam hal perselingkuhan.5. Perancis 43% Perancis adalah satu-satunya negara di mana kebanyakan orang percaya bahwa perselingkuhan dapat diterima secara moral. Hanya 28 persen perselingkuhan yang mengatakan bahwa mereka menyesali perselingkuhan mereka.

6. Norwegia 41% Menurut situs kencan Victoria Milan yang melayani pria dan wanita menikah yang ingin bermain-main atau berselingkuh menunjukkan bahwa orang Norwegia cenderung tidak menggunakan situs tersebut selama bulan-bulan musim dingin.

7. Belgia 40% Menurut majalah New Europe, situs kencan pernikahan Belgia, Gleeden, memiliki 1,1 juta anggota. Di mana penasihat Chantal Bauwens mengatakan selingkuh tidak lagi tabu di negara itu.

8. Spanyol 39%Negara Eropa Selatan disebut memiliki temperamen yang bersemangat dan berapi-api sehingga mungkin mengejutkan bahwa Spanyol tidak menempati urutan teratas dalam daftar ini. Namun, pengaruh Gereja Katolik Spanyol tampaknya masih ada pengaruhnya karena urusan di luar nikah tetap agak tabu di negara itu.

9. Inggris Raya 36% Orang Inggris secara tradisional tidak dikenal karena kehidupan seks mereka yang berapi-api. Tapi itu mungkin telah berubah. Bahkan pemilik situs terkemuka, Ashley Madison, yang membantu mengatur urusan luar nikah mengklaim setidaknya 1 juta orang Inggris tertarik untuk selingkuh dari pasangannya.

10. Finlandia 36% Negara dengan perselingkuhan tertinggi di dunia terakhir adalah Finlandia . Warga di negara ini memiliki pandangan yang menarik tentang perselingkuhan. Mereka relatif berpikiran terbuka dalam hal hubungan, pasangan dan perselingkuhan. Sebuah survei oleh Match.com menemukan satu dari lima pria menikah pernah berselingkuh dengan setidaknya 10 wanita. Jumlah ini tujuh kali lipat di antara wanita.(*/Ta)

Loading...