BAHAYA MAKAN LARUT MALAM BERESIKO DIABETES DAN OBISITAS

visit indonesia
&80 x 90 Image
Spread the love

JAKARTA – Dampak kesehatan dari gangguan pada jam tubuh, jenis pekerja shift reguler bisa akibat dari kebiasaan makan larut malam. Sebuah penelitian kini mengungkap hubungan kebiasaan itu dengan penyakit jantung dan dampak pada metabolisme, di antara efek lainnya.

Sebuah studi baru telah mengulik hubungan antara waktu makan dan kadar glukosa darah tubuh. Studi menemukan bahwa mereka yang makan larut malam mungkin berisiko lebih besar terkena diabetes dan obesitas.

Siklus tidur-bangun alami tubuh, yang dikenal sebagai ritme sirkadian, semakin terbukti memainkan peran dalam semua jenis hasil kesehatan. Bulan lalu, sebuah penelitian yang merinci mekanisme baru di dalam sel jantung yang mengatur perubahan aktivitas jantung selama periode 24 jam. Hal ini menjadi petunjuk mengapa pekerja shift berisiko lebih tinggi mengalami masalah jantung.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bagaimana pola tidur yang tidak teratur dapat memiliki efek sama. Sementara lainnya menunjukkan mereka dapat meningkatkan risiko pengembangan gangguan metabolisme seperti hipertensi, obesitas, dan diabetes.

Uji klinis melibatkan 19 subjek muda dan sehat, yang semuanya dibuat untuk menjaga jam, mensimulasikan kondisi kerja malam. Peserta dibagi menjadi dua kelompok, dengan jadwal makan siang hari teratur, atau jadwal makan malam hari yang meniru jadwal makan malam biasa, dan dilakukan selama periode 14 hari.

Hal itu dirancang untuk mengeksplorasi apakah peningkatan risiko diabetes yang dialami oleh pekerja malam dapat diatasi, sampai tingkat tertentu, dengan jadwal makan siang hari. Menilai kadar glukosa darah setelah itu mengungkapkan perbedaan yang nyata antara kedua kelompok, dengan tingkat mereka yang makan di malam hari. Hasilnya ditemukan rata-rata 6,4 persen lebih tinggi.

“Ini adalah studi pertama pada manusia yang menunjukkan penggunaan waktu makan sebagai tindakan pencegahan terhadap efek negatif gabungan dari gangguan toleransi glukosa dan gangguan keselarasan ritme sirkadian yang dihasilkan dari simulasi kerja malam,” kata pemimpin studi Frank A.J.L. Scheer, profesor kedokteran di Harvard Medical School, dilansir dari New Atlas, Selasa (6/12).

Hasilnya menunjukkan kemungkinan intervensi gaya hidup untuk menurunkan risiko diabetes di antara pekerja malam. Tetapi para ilmuwan mengatakan bahwa mekanisme berperan kompleks. Mereka percaya bahwa akar masalahnya adalah ketidakselarasan sirkadian, atau kesalahan waktu antara jam sirkadian pusat di hipotalamus otak dan siklus tidur-bangun dan makan-puasa. Lalu mengarah pada efek yang diamati pada glukosa darah.

Ini adalah studi laboratorium yang ketat dan sangat terkontrol yang menunjukkan intervensi potensial untuk efek metabolisme yang merugikan terkait dengan kerja shift.

“Itu merupakan masalah kesehatan masyarakat yang diketahui,” kata Marishka Brown, PhD, direktur National Heart, Lung , dan Pusat Penelitian Gangguan Tidur dari Blood Institute’s National Center. Penelitian ini dipublikasikan di jurnal Science Advances.

“Kami menantikan studi tambahan yang mengkonfirmasi hasil dan mulai menguraikan dasar-dasar biologis dari temuan ini,” lanjutnya.(*/Tya)

Loading...