EFEK BERBAHAYA MAKAN FAST FOOD UNTUK KESEHATAN

visit indonesia
&80 x 90 Image
Spread the love

JAKARTA – Makanan cepat saji sepertinya ada di mana-mana. Orang-orang kini cenderung menyukai pilihan yang cepat, mudah, dan sering kali murah.

Namun, memesan makanan cepat saji berkalori tinggi secara teratur mungkin bukan pilihan sehat. Apa dampak kesehatan spesifik dari makan fast food setiap hari?

Di bawah ini, Anda akan menemukan enam efek samping jika mengonsumsi fast food dalam porsi besar secara rutin:

1. Meningkatkan risiko stroke

Dilansir laman Eat This, Not That, Jumat (1/9/2023), menurut pemilik Enjoy Food Enjoy Life Nicole Rodriguez, meskipun makanan cepat saji cocok sebagai bagian dari diet seimbang secara keseluruhan, mengonsumsi lebih dari satu kali makan setiap hari secara teratur akan meningkatkan asupan natrium. Rodriguez memberikan contohnya yakni double cheeseburger, kentang goreng kecil, dan milkshake kecil dari salah satu fast food terkemuka.

Pedoman Diet untuk Orang Amerika 2020-2025 merekomendasikan tidak lebih dari 2.300 miligram natrium per hari (setara dengan satu sendok teh garam) bagi kebanyakan orang, mengonsumsi makanan cepat saji secara berlebihan jelas dapat melampaui batas tersebut. Seiring waktu, asupan natrium yang tinggi dapat meningkatkan tekanan darah dan meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan stroke.

2. Berat badan mungkin bertambah

Jika Anda melihat pilihan di restoran cepat saji, makan burger, kentang goreng, dan soda dapat menambah setidaknya 1.000 kalori atau lebih dalam satu kali makan. Hal ini terutama berlaku jika Anda memilih burger yang lebih kuat, kentang goreng berukuran lebih besar, dan soda biasa. Mengonsumsi lebih banyak kalori daripada yang dibutuhkan tubuh Anda setiap hari seiring berjalannya waktu dapat menyebabkan penambahan berat badan.

3. Mengonsumsi lebih sedikit serat

“Jika sebagian besar makanan Anda berasal dari drive-thru, kemungkinan besar asupan serat Anda tidak memenuhi pedoman yang disarankan,” kata Rodriguez.

Rodriguez memberikan contoh salad ayam dari salah satu restoran fast food terkemuka yang menghasilkan 5 gram serat, yang merupakan item menu yang sebenarnya lebih tinggi seratnya. “Bahkan jika Anda mengonsumsi salad tersebut tiga kali sehari, Anda masih gagal mencapai tujuan Anda,” ujar Rodriguez.

Ketersediaan biji-bijian, kacang-kacangan, dan hasil bumi yang relatif rendah pada sebagian besar menu makanan cepat saji menjadikannya tantangan, tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan serat, tapi juga untuk memasukkan beragam fitonutrien ke dalam makanan Anda. Pola makan rendah serat dapat menimbulkan konsekuensi pada sistem pencernaan Anda, termasuk hal-hal seperti sembelit. Anda juga tidak akan mendapatkan manfaat dari memasukkan cukup serat ke dalam makanan Anda, seperti penurunan risiko kanker usus besar dan potensi menurunkan kolesterol darah.

4. Peningkatan risiko kolesterol tinggi

Salah satu masalah makan di sebagian besar restoran cepat saji adalah jumlah lemak jenuh yang bertambah dalam satu kali makan. Berdasarkan pola makan 2.000 kalori, batas maksimal lemak jenuhnya adalah 22 gram per hari.

Anda dapat dengan mudah mengonsumsi 75 persen atau lebih asupan lemak jenuh dalam satu kali makan makanan cepat saji. Dalam beberapa kasus, Anda dapat mengonsumsi 100 hingga 150 persen lemak jenuh maksimum harian yang direkomendasikan.

Telah diketahui bahwa asupan lemak jenuh yang tinggi dikaitkan dengan peningkatan kolesterol LDL (atau kolesterol jahat). Pedoman Diet 2020-2025 merekomendasikan tidak lebih dari 10 persen total kalori Anda berasal dari lemak jenuh karena alasan ini.

5. Lebih banyak kekurangan nutrisi

Jika mengonsumsi banyak fast food, Anda mungkin kehilangan nutrisi penting. Pedoman Diet untuk Orang Amerika 2020-2025 mengidentifikasi empat nutrisi yang kurang dikonsumsi oleh semua orang Amerika, yaitu kalsium, serat, vitamin D dan potasium. Serat, yang telah disebutkan di atas, cenderung rendah pada makanan cepat saji.

Kalium banyak ditemukan pada buah-buahan dan sayur-sayuran, yang juga cenderung dilewatkan pada banyak menu makanan cepat saji. Kalsium ditemukan dalam susu, keju, dan yogurt, yang berpotensi Anda dapatkan dari satu atau dua potong keju pada burger.

Karena keempat nutrisi ini sudah kurang dikonsumsi oleh kebanyakan orang, Anda mungkin tidak akan memenuhi kebutuhan tersebut. Anda dapat berpotensi mengalami kekurangan beberapa nutrisi jika terus mengonsumsi makanan cepat saji sebagai sumber utama makanan dan camilan.

6. Meningkatkan risiko diabetes tipe 2

Sebuah studi review yang dipublikasikan menemukan bahwa mengonsumsi makanan cepat saji lebih dari dua kali sepekan dikaitkan dengan risiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2, sindrom metabolik, dan kematian akibat penyakit jantung koroner. Jika Anda menderita pradiabetes, mengonsumsi makanan cepat saji tidak akan memberikan pola makan seimbang yang diperlukan termasuk mengisi separuh piring dengan sayur-sayuran, lebih sering memilih biji-bijian, dan mengonsumsi protein tanpa lemak, kecuali jika Anda mengunjungi tempat makan yang sangat spesifik.(*/Fa)

Loading...
https://www.orbitmetro.com/