ULUGH BEG MIRZA, LEGENDA ASTRONOM MUSLIM BERJULUK PENGERAN BINTANG

visit indonesia
&80 x 90 Image
Spread the love

Kontribusi Astronom Muslim, Ulugh Beg, tidaklah main-main. Dialah salah satu astronom legandaris yang dijuluki sebagai pangeran bintang. Bahkan namanya, diabadikan menjadi salah satu nama kawah di bulan oleh astronom Eropa modern.

Dilansir di TRT World, Kamis (30/7), seorang kosmonot Rusia, Alexei Leonov, yang menjadi manusia pertama melakukan perjalanan ruang angkasa pada 18 Maret 1965 (saat itu bernama Uni Soviet), meminta bantuan dan secara terbuka menyatakan keinginan mereka untuk melihat Samarkand (Uzbekistan saat ini) untuk lebih memahami tempat yang membentuk kehidupan astronom legendaris Ulugh Beg yang sangat legendaris di bidang astronomi.

Ulugh Beg sendiri terlahir sebagai penguasa Timurid, cucu dari penakluk Asia Tengah legendaris, Timur (dikenal sebagai Tamerlane di Barat). Ketika Timur mengetahui bahwa putranya, Shahrukh, memiliki seorang putra, ia menghentikan ofensifnya pada Mardin dan memaafkan orang-orang di kota untuk merayakan kedatangan Muhammad Taraghay (Ulugh Beg Mirza).

Timur mencintai Ulugh Beg dan menikahkannya pada usia 10 tahun. Ketika baru berusia 16 tahun, ia menjadi Khan dari Turkistan (wilayah bersejarah di Asia Tengah). Alasan sebenarnya untuk ketenaran Beg bukanlah karena dia menjadi cucu Timur, atau dampak dari pemerintahannya.

Itu karena selain duduk di atas takhta, ia adalah seorang sarjana yang merintis penelitian secara unik pada saat itu. Seperti para Mirza lainnya di istana Timur, ia memiliki akses ke pendidikan tingkat tinggi. Berbeda dengan kakeknya Timur, panggilan dan hasrat Ulugh Beg adalah dalam sains dan seni.

Dia adalah seorang musisi, filsuf, hafizh, pemburu, dan memiliki bakat di bidang astronomi dan matematika. Karena kalender Islam dan waktu shalat terkait dengan gerakan bulan, observatorium pertama mulai muncul di dunia Muslim pada abad ke-9 dan bertepatan dengan minat yang tinggi bagi Muslim dalam astronomi dan matematika.

Ada beberapa observatorium dari Qurtuba dan Toledo, ke Kairo dan Baghdad. Hingga masa pemerintahan Ulugh Beg, ratusan astronom dan matematikawan telah diproduksi di dunia Muslim.

Observatorium Maragha adalah salah satu yang membuat Ulugh Beg terkesan. Karena Jamshid al Kashi dan Qaḍi Zada ​​al Rumi menjadi dosennya, penaklukan Ulugh Beg terutama berfokus pada langit, bintang, dan planet, bukan pada negara-negara di bumi.

Selama masa pemerintahannya, Ulugh Beg menghindari perang sebanyak yang dia bisa, dan menghabiskan hampir seluruh kekayaannya untuk seni, sains, dan acara budaya.

Menjelang waktunya Pada 1417, ia mendirikan madrasah, atau sekolah agama. Tidak seperti yang lain, bagaimanapun, yang ia bangun di Samarkand yang masih ada di Lapangan Registan yaitu mata pelajaran matematika dan astronomi. Pelajaran-pelajaran inilah yang paling diprioritaskan.

Tiga tahun kemudian, pada 1420, ia juga mendirikan observatorium sendiri di luar Samarkand di bukit berbatu setinggi tiga lantai yang mencapai ketinggian sekitar 30 meter. Itu adalah salah satu yang terbesar di era pra-modern dan didekorasi dengan indah dengan ubin mengkilap dan piring marmer.

Instrumen yang paling luar biasa di Ulugh Beg ada sextant Fakhri besar yang membual radius 40 meter yang menjadikannya, pada saat itu, instrumen astronomi terbesar di dunia dari jenis itu.

Sekstan Fakhri menentukan konstanta dasar dalam astronomi yaitu kecenderungan ekliptika ke ekuator, titik vernal equinox, panjang tahun tropis, dan konstanta lain yang muncul dari pengamatan matahari. Hal itu dibangun terutama untuk pengamatan matahari secara umum, dan untuk bulan dan planet-planet juga.

Alasan utama di balik kesuksesan sextant adalah akurasi yang diberikan karena ukurannya yang besar. Pada lengkungan sextant, pembagian 70,2 cm mewakili satu derajat, sedangkan tanda yang dipisahkan oleh 11,7 mm berhubungan dengan satu menit, sementara tanda yang berjarak hanya 1 mm mewakili lima detik.

Adapun barang-barang yang diketahui telah digunakan di Samarkand termasuk astrolab, kuadran, instrumen sinus dan sajak berpengalaman, serta bola armillary, penguasa paralaks, dan triquetrum.

Diketahui bahwa berbagai astronom Muslim terkenal, ia telah bekerja di sana dan beberapa pengamatan yang paling luas dari planet-planet dan bintang-bintang tetap di setiap observatorium Islam dibuat di sini.

Setidaknya dari hasil studi Ulugh Beg, terdapat pergerakan tahunan lima planet terang yang dikenal pada zaman Ulugh Beg. Dengan demikian perbedaan antara data Ulugh Beg dan data zaman modern yang berkaitan dengan empat planet pertama berada dalam batas dua hingga lima detik.

Seperti yang dapat diamati dalam data, hasil Ulugh Beg hampir sama dengan yang ditemukan melalui teknologi modern. Katalog bintang Ulugh Beg pada tahun 1437 merupakan satu-satunya pengamatan skala besar dari koordinat bintang yang dibuat di wilayah Islam pada periode abad pertengahan setelah Hipparchus.
Katalog ini mencakup lebih dari seribu bintang.

Di bawah kepemimpinannya, pengamatan juga termasuk pengukuran kemiringan ekliptika (sudut antara ekuator langit dan tropik Kanker) sebagai 23 derajat dan 30’17 “(nilai aktual pada saat itu adalah 23 derajat dan 30’48” ) dan garis lintang Samarkand sebagai 39 derajat dan 37’33 ”N. (nilai modern: 39 derajat dan 40 ′).

Dia mengukur tahun matahari pada tahun 1437, dimulai dengan Spring Equinox pada 365 hari 5 jam, 49 menit dan 15 detik atau lebih akurat dari perkiraan Copernicus nanti. Dia menentukan kemiringan aksial Bumi sebagai 23,52 derajat, yang tetap merupakan pengukuran paling akurat hingga saat ini.

Selain itu, diyakini bahwa Ulugh Beg dikaitkan dengan buku pegangan astronomi Persia yang disebut Zij yang menonjol karena keakuratan yang digunakan untuk menghitung tabelnya. Buku pegangan ini mencakup empat bab berdasarkan kronologi, trigonometri, dan astronomi bola, posisi planet, dan astrologi.

Dalam matematika, ia menulis tabel trigonometri akurat dari nilai sinus dan garis singgung yang benar ke setidaknya delapan tempat desimal. Dia adalah salah satu yang pertama mengadvokasi dan membangun instrumen astronomi yang dipasang secara permanen.

Ulugh Beg adalah astronom pengamatan paling penting di abad ke-15. Bahwa ia dapat mencapai semua ini dua abad sebelum penemuan teleskop pertama, berbicara banyak tentang bakat dan keahliannya. Setelah publikasi versi Latin dari karyanya di London, pada 1650, ia menjadi dikenal di Eropa.

Sebuah museum bernama The Ulugh Beg Observatory dibangun pada tahun 1970 di Samarkand sebagai peringatan, dan di sana orang dapat melihat Bagan Bintang Beg dan Zij-i Sultani.

Ini dikatakan salinan, dengan gambar aslinya disimpan di Oxford, Inggris. Sebuah kawah di bulan dinamai menurut namanya oleh astronom Jerman Johann Heinrich von Madler pada peta bulan 1830-nya, dan asteroid sabuk utama yang ditemukan pada 1977 dinamai menurut namanya oleh Chernykh di Nauchny.(*/FiR)

Loading...